Selasa, 16 September 2014

masa sok Khalil Ghibran

kau tau, suatu saat pengharapanku itu kamu.
kau tau, suatu saat yang disampingku itu semoga kamu.

mungkin memang terlalu singkat.
tapi cuma itu yang ku ingat tentangmu.
dan mungkin karna hanya sesaat itu.
rasa rasanya tak ada cela sedikitpun tentang kamu;

kau tau tulisan ini untukmu.
tentang perjalanan yang dihadang banyak padang.

kau tau, mungkin bukan kamu yang nantinya menjadi bagian dari ku.
tapi aku ingin siapapun ia adalah sepertimu.
seperti semangatmu yang menguatkanku.
seperti cerita mu yang menenangkanku
dan seperti tulisanmu yang selalu mengingatkanku tentangmu.

terima kasih untuk semangatmu yang menular kepadaku.
hingga hari ini.

*eciye, nemu sampah di draft, dibuat semasa masih sangat hijau, tahun lawas. boleh lah di pos, hitung hitung biar terlihat sok produktif,

Pecinta Alam atau Penikmat Alam

Apapun sebutannya, kalau itu di sematkan ke orang yang tiap bulannya pasti daki gunung, lewatin lembah, blusukan ke hutan, kedampar-dampar di pinggir pantai atau nongkrong sambil mancing di danau seharian, artinya aku emang gak pantes disebut pecinta alam atau penikmat alam.

Sampe umur 22 tahun, aku gak pernah daki gunung (yang ke dieng itu gak diitung ya, kan naik mobil -,-). Bukit kaba aja gak pernah. Kadang ngerasa hina sih kalo pas lagi kumpul temen sepermainan terus pada sombong ceritain pengalaman hidup mahabahaya mereka pas naik gunung. Saat mereka cerita kisah heroik mereka(termasuk eek gali tanah), pelan-pelan, aku mulai ngerasa lemah, gak idealis, gak mahasiswa banget, gak 'soe hok gie' banget, gak merdeka banget, dan gak gak lainnya yang menidentifikasikan kalau aku cuma mahasiswa standar, biasa aja, gak sejati-jati amat.

Atau yang pada ketagihan rafting, semua sungai di kiterin, liat comberan aja mata udah berbinar-binar. Nah saya? Niat mau sok turis, mandi diair terjun dengan selamat kandas setelah sadar kalo cincin 3 gram ilang diseret arus. Asyem.. asyem..

Balik lagi ke anak gunung yaa.. Aku kadang sulit ngebayangin perasaan apa yang mereka alamin pas tulang kaki udah retak retak sedangkan baru setengah perjalanan. Sulit ngebayangin ada yang sesak susah napas pas di puncak. Atau keribetan saat perut mules di tengah jalan.

Pas mereka lagi pada ngomongin soal gunung, mungkin ekspresi mukaku kayak :
"Nyari ketenangan dan kebahagian kok susah amat? sampe mesti ke puncak gunung."
atau mungkin balik lagi, itu sepenggal alasan yang keluar karena selera hidupku aja yang terlalu rendahan, yang kadung berbahagia pas di ajak mama ayah ke kondangan (rela pake kebaya sama high heels) cuma buat nyicipin makanan gratisan.
kamu aja tik yang terlalu sederhana menerjemahkan kebahagian, wooo.. *nunjuk cermin.

Tapi, kalau mau buka-bukaan. Mungkin aku gak akan pernah naik gunung karena faktor aku-sebagai orang yang terlalu 'kalau-kalauan'. Misal, gimana kalau ntar pas lagi daki kehirup gas beracun? Gimana pas daki kakiku keseleo, jatuh berguling guling ke lembah yang bisa berenti cuma pas kepala nabrak pohon, atau gimana kalo ada harimau, ular,laba laba beracun atau monyet gila? dan kalau kalau lainnya. Boro boro ke gunung.. lewatin portal fakultas aja aku takut, takut pas aku lewat dibawahnya, portalnya jatuh nimpa kepala. Gimana? gimana? Apalagi orang tua gak akan pernah kasih izin, gak bakal. Nah, jangan kan perkara naik gunung. Selama di jogja, aku di haramkan mama buat masak. Mama takut kompornya meledak. Dan semua peralatan masak yang baru berapa hari kepaksa aku wakafin ke temen temen kosan. Amit amit, cuma karena mau hemat masak aku ngelanggar larangan mama. Tapi sebenernya aku pinter masak, sungguh :p

Selama 3,5 tahun kuliah dan  1,5 tahun nganggur-kerja-nganggur, aku berkali kali dapat berita duka kalau anak ugm ada yang meninggal pas mereka di gunung, laut, atau sungai. Macem macemlah..

Tapi, bukan berarti aku anak mall juga, lantaran saban hari pasti ke mall. Mata pencaharian aja yang kebetulan ada disana. Muak juga sebenernya lama lama ke mall. Saking muaknya window shopping, kadang aku ke 'lokasi mata pencaharian' lewat lift belakang. Saking menghindari kerumunan orang dan barang.

Aku memang cuma sekedar orang yang gak punya impian mau naklukin gunung tertinggi, terbesar, terlebar, tercuram,  atau ter ter lainnya. Cukup liat mama sama ayah lagi makan kerupuk sambil nonton metro tivi aja aku udah bahagia.

Karena aku gak mungkin layak menyandang predikat pecinta alam.
Aku menjelmakan diri jadi pencinta mama dan ayah aja lah..
:)


Sabtu, 06 September 2014

enam september

seperti biasa, ngeblog bentar sembari buffering film Maleficient di glowgaze,hahay..

Si Melyn Mel udah di Finlandia! Kyaaa... emang nasib siapa yang tau, tadinya melin gak mau ikutan homestay di eropa. Setelah 3 minggu aku rayu dengan segala macam cara, segala macam bahasa, akhirnya melin luluh juga, eh, malah dia yang berangkat duluan. Selamat mel, doakan daku segera menghentakkan kaki di eropa. Salam buat rusa kutub dan beruang disana. :p

Aku sekarang emang masih nunda buat homestay,sebulaaan lagi.. soalnya masih nunggu satu panggilan yang entah datangnya kapan. Jumat kemaren aku semangat banget ngelengkapin aplikasi buat Language Assistant Program di Perth, Australia. Jelas jelas yang dicari lulusan sastra inggris atau sastra indonesia, tapi aku penasaran, yaa.. mana tau masih bisa di nego, goyang dikiiit :p Jadi, selama beberapa minggu ini bakal harap harap cemas nunggu pengumuman. Saking penasarannya sama kota Perth, semalem aku nonton Love in Perth di youtube. Ini film sebenernya bukan aku banget, kalo bukan lokasinya di Perth, aku gak bakal mau nonton. Tapi, ternyata lumayan juga filmnya :p ahh..apa itu tandanya saya masih remaja? *mulai ngaca.







Minggu, 31 Agustus 2014

Postingan pertama pake wifi dari rumah

wah, terakhir kali postingan pas masih di jogja. 
Sekarang alhamdulillah lagi gulingan di  rumah sendiri. Kota yang paling sering kebayang pas lagi di jogja, Bengkulu. 

Dari minggu pertama di Bengkulu, rasanya pengen banget mulai rajin ngeblog. Secara tiap hari gak ada kerjaan apa-apa. Tapi,  wifi baru masuk rumah broo... berasa internet baru masuk desa. Sebenernya saya udah daftar mau pasang speedy dirumah dari 3 bulan yang lalu, 2 hari pertama sampe Bengkulu, tapi emang dasar belum jodohnya aja kali ya, wifi baru aja sampe rumah kemaren. Berasa dapet kehidupan yang sempurna lah jadinya. Keluarga deket, wifi lancar, rumah rame, usaha lancar, hehe...

Malem ini pertama kalinya buka situs glowgaze, situs harta karun buat para 'sufi pelit' (suka film tapi pelit, haha). Saking pelitnya, walaupun tiap hari ke Mall yang ada XX1 nya, selama 3 bulan di Bengkulu baru masuk bioskop 2 kali, sekalinya dibayarin Indah ulang tahun pula. Mama sih udah mulai khawatir sama kelakuan anaknya yang irit cenderung pelit, disuruh hedon dikit. Tapi emang lagi masanya kali ya, masa megang duit sendiri, rasanya sayang banget diabisin buat hal gak penting. Kaya baju lebaran aja, yang biasanya bawa berapa kantong baju, tahun ini cuma bawa 3 potong atasan doang, padahal itu juga uangnya mama-ayah, beli 1 kaftan juga karena baju kembaran sekeluarga. Tapi tabungannya tetep aja gak banyak banyak banget, haha.. belum aja kali ya,amiin :p

Sekarang rumah rame, sueneng banget, keluarga sepupu pindah rumah di sebelah. Si Bunda (Tante) rajin masaak, masakannya enak lagi. Anak anak tante juga pada nyenengin. Apalagi si Galbina. Beuh.. Galbina itu, bocah kelas 1 SD, umurnya 6,5 tahun. Cita cita jadi Marshanya Marsha and the Bear, pengen punya mobil merah yang bisa buka tutup atapnya. Suka sushi sama sosis. Anaknya lucu banget, kalo kata emaknya, pinter-pinter lemes. Tiap hari ada aja ulahnya. Nama panggilannya Mina. Lain kali aku cerita deh apa aja kelakuan anehnya. Dijamin kocak :p

Oiya, sekarang lagi berjuang buat usaha. Namanya Yatta Sushi, lokasinya di foodcourt Mega Mall. Menunya semuaaaa... makanan jepang. Alhamdulillah bulan ketiga ini udah bikin seneng omsetnya. Jadi rajin cek omset di ATM yang ditransfer sama manajemen Mall. hehe

Semalem baru dapat kabar dari Shinta, kalo instagramku ngelike foto aneh, ya... aneh aneh genit. Baru sadar kalo hape iphone yang dulu dijual karena rusak belum sempet diapus poto dan masih pada sign in semua akunnya :( Malem ini mau ngerampok tabletnya sandi lah, Soalnya hape lenovo yang sekarang bukan main canggihnya. L-e-m-o-t. Pake tablet sandi, mau coba masuk instagram lagi. ngeberesin semua  kegiatan senonoh yang dilakukan oleh oknum gak bertanggung jawab). 


Tadinya sih mau nulis puanjang lebar, berlembar lembar, sampe cukup buat bahan skripsi. Tapi berhubung ada panggilan dari glowgaze, katanya 'The Inbetweeners2' udah kelar di buffering, jadi sekian dulu untuk malem ini. haha.


Assalamualaikum :)




Selasa, 25 Maret 2014

Ayunan umur 20-an

Gak kerasa, udah hampir enam bulan berstatus sebagai editor fiksi di salah satu penerbitan terbaik di Indonesia. Tinggal 12 hari lagi, tapi kalau dihitung masa kerjanya malah cuma 8 hari hari lagi, uoo.. gak berasa banget lah ya. Tau-tau udah 6 bulan. Kontrak bakal berakhir di tanggal 7 April, di hari Senen. Aku juga udah mutusin untuk gak lanjut lagi. Kenapa? Ya, sebenernya aku belum puas kerja disini, masih ada banyak hal yang pengen aku dapet disini, salah satunya pengen nerbitin buku disini, haha.. tapi kayaknya ada hal lain yang harus aku kejar. Dan memang sepertinya, sekarang .. waktu yang tepat untuk keluar dari zona nyaman.
crazy monkey 061           crazy monkey 127            crazy monkey 107

Jadi, hidup di usia 20-an awal itu emang masa kritis dari sebuah transisi kehidupan. Masa dimana semua cita-cita, rencana hidup bakal kamu jalanin. Kalau yang dulunya ambil S1 kedokteran, sekarang lagi pada koas, yang kemaren ambil farmasi, sekarang lagi ambil profesi, yang kemaren ambil fakultas hukum, sekarang lagi sibuk cari pengalaman di perusahaan atau lemabaga jasa pengacara. Nah, yang lulusan sastra, semacam aku ini, masih bisa melenggang bebas milih jalur hidup. Mau jadi pegawai bank, bisa. Jadi pegawai negeri sipil, boleh, jadi guru, silahkan, buka toko, gak ada yang larang.
crazy monkey 059              crazy monkey 068               crazy monkey 059

Pas jaman sebelum lulus kuliah, ntah kenapa aku gak kepikiran kerja. Sampe ber-azzam, kalo gak keterima kerja jadi editor di Bentang Pustaka, aku gak mau kerja (inipun karena tertantang ucapan salah satu kakak kelas yang bilang kerja di Bentang Pustaka itu sulit). Ya iyalah ya, emang dikira masuk sana gampang?

Flashback bulan mei awal 2013. Waktu itu, sepulang dari Belgia (Ikut festival internasional disana), aku langsung buru buru ke penjahit buat bikin baju wisuda. Itu h-2 sebelum hari wisudanya. Ah aku itu kurangnya di multitasking, lemah iman, gampang nunda lagi. Tipikal orang yang agak sulit buat ngerjain banyak hal dalam satu waktu. Jenis orang yang terlalu fokus kalo ngerjain sesuatu, kalo di campur-campur gitu malah gak bisa, gak bisa saya. Berbekal kesombongan keberuntungan selesai kuliah umur 20 tahun (11 bulan), mama ngajak jalan-jalan sekeluarga ke bali. Standar sih buat banyak orang yang biasa liburan ke disneyland ke singapore atau australi :p hhee.. Tapi tetep aja itu momen terbaik sepanjang aku hidup, saat dimana kita sekeluarga bener-bener ngabisin waktu sepuluh hari lebih tanpa ada yang mikirin kerjaan atau sekolah.

cheerleader pink mouse    graduation pink mouse  cheerleader pink mouse

Sepulangnya dari liburan, orang tua balik ke Bengkulu dan aku mutusin buat tetep stay di jogja sebentar, palingan sebulan, niatnya mau belajar bahasa inggris, belajar toefl di Swift English. Sebulan setelah les, aku pulang ke Bengkulu, puas-puasin beribadah(liburan) selama bulan puasa bareng keluarga. Tiba-tiba, telepon dari HRD Bentang Pustaka masuk, aku lolos berkas buat jadi editor bentang. Berhubung aku lagi di Bengkulu, jadi aku minta keringanan untuk tes wawancara dua minggu setelah lebaran, itupun kalau boleh. Alhamdulillahnya gak papa. Yasudah, aku menyelesaikan sisa liburan dengan sedikit tenang. Asik.. liburan dapat, kerjaan nunggu( padahal belum tentu keterima, sebenernya).


water skiing pink mouse     sleep pink mouse     scooter pink mouse


Dua minggu setelah lebaran. Aku balik lagi ke Yogyakarta, tes wawancara, eh, alhamdulillahnya keterima(aku bilang sih ini sebuah keberuntungan :p ), tapi masih nunggu 1 bulan lagi baru bisa masuk. Si Ayah karena tahu aku gak ngapa-ngapain sebulan malah nyuruh balik dulu ke Bengkulu, tapi kan sayang duitnya, sayang duit tiket pesawatnya. Akhirnya aku betah-betahin dan nunggu hari pertama kerja. Jadinya sebulan kerjaan di jogja cuma guling guling dan ke toko buku.

crazy monkey 115            crazy monkey 116          crazy monkey 115

Saat itu aku emang belum kepikiran ambil s2. Ada keinginan, tapi pengennya s2 diluar negeri, rasanya males dan gak berselera aja kalau s2 di Indonesia. Bukan karena kualitas atau apa-apa yah, cuma aku emang orangnya gampang bosenan, apalagi jogja udah terlalu nyaman buat aku tinggalin. Kan motivator pada bilang, ‘ Kalau mau memaksimalkan kemampuan, kamu harus keluar dari zona nyaman.’ Nah, Yogyakarta dan sekitarnya ini zona nyamanku.

 crazy monkey 081         crazy monkey 081

Sebulan kerja, aku masih keteteran sama kerjaan ku sebagai editor baru. Aku bener bener berasa makan gaji buta. Walapun setiap hari pulang sampe magrib, tetep aja berasa belum puas sama apa yang aku kerjain. Sampai dua bulan pertama, aku bener-bener nikmatin pekerjaan, begini rasanya jadi workaholic :D Pulang kerja makan bareng temen-temen kantor yang juga sama sama gila kerja.  Tiga bulan berlalu, semuanya masih sangat menantang. Rasanya pengen ngekos aja di kantor, saking senengnya baca naskah.  Nyampe rumah aja langsung ngidupin laptop buat baca baca naskah lagi, pokoknya heroic banget lah.

          shooting soldier baby                shooting soldier baby              shooting soldier baby

Masuk bulan ke empat, aku mulai ngerasa gak fokus lagi. Ada hal yang bikin aku gak fokus, bukan temen-temen kantor, adalah, hehe.. Aku jadi males-malesan dan mulai ngerasa fokus di pekerjaan jadi berkurang. Masuk di bulan kelima, jadi makin menjadi. Mana kerjaan makin lama makin gitu-gitu aja. Terus ada hal yang bener-bener bikin ketertarikanku buat kerja berkurang. Aku pengen s2 keluar negeri. Aku pengen s2. Aku pengen jadi mahasiswaaa..

big eye leaf        cry leaf      wailing leaf

Dibulan kelima itu juga aku langsung mutusin buat gak akan lanjut kontrak kerja di bentang pustaka. Aku langsung ngadep HRD dan bilang aku gak bisa lanjutin kontrak karena aku mau lanjut s2. HRD sama manajer ngerti alasanku. Izin resign untuk cabut setelah bulan ke 6 sudah ditangan. Aku langsung bilang ke Ayah kalau mau ikut les IELTS yang harga masuknya hampir 4 juta. Setelah berhasil menyakinkan Ayah kalau anaknya ini pengen s2,  aku langsung daftar masuk IELTS.

crazy monkey 210              crazy monkey 106            crazy monkey 210

Seperti yang aku bilang di awal, umur 20-an awal itu emang masanya ombang-ambing, baru kemaren pengen s2, tiba-tiba pengen coba ikut pertukaran pemuda di Kanada, terus tiba-tiba balik lagi pengen s2 diluar negeri. Dan sekarang? Sekarang udah berubah lagi. Aku pengen ikutan homestay(semacam pertukaran budaya) di Eropa.
shy leaf      shy leaf

Rasanya emang masuk belum ada yang kuat keyakinannya. Tapi aku yakin buat ke Eropa tahun ini juga, paling lama bulan September awal deh, buat penyesuaian juga sebelum masuk musim dingin. Yup, aku udah bener-bener yakin buat ikutan homestay ini. Waktuku buat nyari family emang gak lama, Cuma sebulan. Karena aku pengen nyiapin semuanya sebelum aku liburan panjang di Bengkulu. Pas seblum bulan puasa. Sama kayak tahun kemaren lah, ngabisin sebulan penuh di rumah, surga banget udah..

dance with me crazy rabbit                taichi crazy rabbit              moving crazy rabbit            dance with me crazy rabbit


Jadi, rencanya, sembari ikut les IELTS (aku yakin someday pasti kepake ilmunya, pasti) , aku sekarang juga udah nyari-nyari host family (calon keluarga di Eropa) . Deadlinenya sih nanti bulan April itu udah kelar semuanya. Mei selesai les, berbarengan dengan aku juga selesai ngurusin asuransi, visa dan tiket pesawat. Jadi pas pulang ke Bengkulu akhir Mei udah tenang, udah selesai semua urusan.  Terus, selama di Bengkulu bulan Mei itu, aku bakal coba buka usaha di Bengkulu, ad sih beberapa opsi, nanti kalau udah beneran jadi aku kasih tau. Hehe.. Nah, dari bulan Juni, juli, agustus, sambil bangun usaha itu, aku mempersiapkan diri untuk berangkat ke Eropa lewat Jakarta.

challenger soldier baby            challenger soldier baby


Ah, itu sih rencana sekarang, gak tau besok berubah lagi atau nggak. Yang jelas, aku percaya, tidak merencanakan, berarti merencakan kegagalan. Jadi, minimal aku berencana untuk tidak gagal.

crazy monkey 057           crazy monkey 057       crazy monkey 057




ditulis  setelah  shalat ashar.
seusai berayun-ayun  diayunan.
dan diayun-ayun masa depan.
crazy monkey 031

Minggu, 23 Maret 2014

March.. March..

Terlalu banyak hal baik yang terjadi di bulan maret. Terlalu, banyak. Terima kasih ya Allah :D
crazy monkey 003happy birthday crazy rabbit

Saya rasa hampir setiap orang akan merasakah semacam 'presents from God' di bulan kelahirannya, selain  itu berarti Allah kasih umur yang panjang buat kita, di bulan itu akan ada banyak hal yang menyenangkan. Seperti yang aku bilang, There are so many.. .
crazy monkey 136crazy monkey 156

Me? beside a gergous 'wishing-kissing-wall paper' from my dance team, I get another 'wishing-photo's-wall paper'  and video's birthday from my best friend too. Unique stuff from my office and present from my parents :D 

crazy monkey 177
Waktu itu, 10 maret, aku sengaja menjadwalkan diri ke salon deket kosan sepulang kerja, aku tau kalo mereka bakal kasih free creambath untuk yang ulang tahun di hari itu. Eh taunya, baru jam 11 siang, maghku kumat. Tanpa skenario, akhirnya aku izin sama HRD buat pulang setelah makan siang, jam satu. Sampe rumah, aku langsung makan dua butir obat magh warung (tapi belinya di apotik). Makan nasi putih, dan coba tidur. Baru satu jam tidur, si melyn minta temenin beli jilbab, berhubung di kosan panas, dan mualnya udah ilang, aku langsung buru-buru pake jilbab dan berangkat 'cari udara segar'. Tapi kayaknya si Melyn salah ajak orang, aku bukan orang yang cukup tepat dalam pilih-pilih barang, too selective. Alhasil, dengan perasaan naas aku sama melyn pulang dengan tangan kosong dan kulit gosong(panas). Sampe kosan, aku jadi inget buat coba free crambath di salon itu. Berbekal sendal jepit, aku ngingsut-ngingsut ke salon. Lumayan, saving 25.000. Ini salon emang luar biasa, berdedikasi tinggi. Pelayanannya juara, harganya mahasiswa. Gak berasa banget murahannya, service yang kita dapet itu sama kayak pelayanan di salon-salon yang mahal itu. 
crazy monkey 066crazy monkey 069crazy monkey 096

Sampai depan pintu, aku masih pede aja masuk salon hanya bermodal KTP yang tanggal ulang tahunnya hari ini. Tapi langsung ciut pas liat orang di dalam salon banyak banget. Sok-sokan liat daftar perawatan salon, pas receptionistnya sepi aku langsung tanya.
' Mbak bener gak sih kalo ulang tahun free creambath?'. 
Mbak receptionist nya jawab, 'Oh, iya mbak.. mbak hari ini ulang tahun? '. 
Aku jawab sok kaget, " Wah, iya, kebetulan banget mbak, aku hari ini ulang tahun, jadi beneran free mbak?' 'Iya mbak, free'. 
Aku langsung girang girang senang. Ngebayangin uang 25.000 yang emang harusnya buat creambath berganti bentuk jadi snack dan es krim. Ah, such a great moment :p Sepanjang di pijit pijit, aku mikir, 'I wonder that I am the only person who using my birth-day for get free creambath. ah.. I am not really care :p sebodo amat..'


crazy monkey 039crazy monkey 140crazy monkey 183

Bukan cuma mau salon gratis, aku udah nge list beberapa tempat makan yang bakal kasih free kalo kita ulang tahun. 'It's the day.. I can control this world(my wallet) with  ID card!'.  Salah satu targetnya itu  'Kedai Jamur'. Tempat jejamuran paling seksi se-jogja, makannya variatif, masa ya masa ya jamur bisa berasa daging ayam, aih.. sate jamurnya juara lah, enak lah pokoknya. Tapi emang yang namanya rejeki itu urusan Allah. Mau rencana semateng apa, kalau bukan rejeki ya tetep gak dapet. Sepupu dari solo telepon kalo dia mau masuk rumah sakit. 'Mbak, anterin ambo kerumah sakit yo'. 'Haa.. seriusan.. tambah parah mbak sakitnyo? mau berangkat kapan?'Aku shok, kaget. Sepupu jawab, ' Nanti ya mbak, ini lagi nemenin kawan beli ikan di pasar hewan.'. Aku langsung senyap dengar jawabannya. Untuk orang yang mau masuk rumah sakit karena tipus, tapi masih mau nemenin temen ke pasar hewan yang jaraknya hampir satu jam, itu tindakan yang setia kawan- tapi tidak terlalu tepat. Semacam harakiri..
crazy monkey 130crazy monkey 137

Akhirnya pupus harapan nyoba makan gratis. Malam itu, setelah shalat magrib dan makan berbayar, kita berangkat ke rumah sakit. Dang, emang ya, kalo mau masuk rumah sakit jangan hari senen deh, penuh. Beberapa temen yang kerja di rumah sakit juga bilang kalo senen itu rush day nya rumah sakit. Asumsinya sih mungkin karena sabtu minggu orang pada lalai dan saking banyaknya agenda, niat liburan malah nimbulin banyak masalah, ntah karena kecelakaan, jajanan pasar yang kurang higienis, sampe mungkin yang sakit hati diputusin pacar setelah weekend (eh :p).

crazy monkey 045crazy monkey 060crazy monkey 154
Nunggu dari jam 7 malam, mbak ana baru dapet kamar jam 1 malam. Mana dapet kelas 3, gak ada AC lagi, Dang! panasnya luar biasa, dan dengan tidak tahu dirinya aku malah nyempil tidur di tempat tidur pasien bareng mbak ana. Sambil menahan mual, tentu saja (magh). Besoknya kita langsung ganti rumah sakit dan alhamdulillah mbak ana ambil ruang VIV, yeay..bisa nonton tipi kabel, buahan segar di kulkas, dan tidur di extra bed, berasa di hotel deh.

crazy monkey 121crazy monkey 121crazy monkey 121
Nah, sebagai bulan-ulang tahun, Allah ternyata udah nyiapin hari yang cukup membahagiakan. Sekitar tanggal 14 maret, sehari mbak ana pulang dari rumah sakit yang serasa hotel itu. Mita, temen kosan, ngajak aku melin, dinda, amel buat ikut dia nginep di hotel mahal di Yogyakarta. Ha.ha.ha.
Ceritanya gini, mamanya Mita lagi ada acara di hotel, beliau panitianya. Nah, untuk malam sabtu-minggu, karena acara udah selesai, beberapa peserta yang tempat tinggalnya di jogja memilih untuk pulang kerumah, alhasil ada beberapa kamar hotel yang kosong, padahal hotel udah dibooking sampe minggu. Jadinya, para mahasiswa dan fresh graduate macam saya tergiur numpang makan dan tidur di kamar hotel, gratis.
crazy monkey 169crazy monkey 209dance with me crazy rabbit

All you can eat. Setelah puas nyicipin banyak menu dengan porsi super sedikit(biar bisa nyobain semuanya), aku, mita, melin, hanif, dan yogi mulai diskusi rencana bisnis kami. Diskusi di ruang kamar hotel yang semalam harganya 12 juta, serasa energi tersendiri lah buat nyelesein bisnis plannya. Aku sama dinda sempat maenin piano yang ada di sana. Hey, Dinda is a great teacher. Dalam kurang dari sepuluh menit, aku udah bisa bawa satu melodi. haha... Yeay. I am a natural music player (terlepas dari kegagalan maen biola dan harmonika).
music crazy rabbitcrazy monkey 020

Besoknya, aku melin dan mita lanjut berasa sosialita, selepas makan pagi gratis, kita memutuskan nyoba kolam renang hotel. Bela-belain pulang kekos ambil baju renang, mulai renang dari jam setengah 10 sampe jam 11. Air kolamnya itu ya, gak ada keras-kerasnnya sama sekali.  Kan biasanya kalo udah selesei renang rambut berubah jadi rambut medusa, eh ini malah nggak. kolam ini sebenernya dibuka untuk umum, tapi lumayan mahal, 150.000 rupiah. kebetulan pas kami betiga berenang, kolam kosong, berasa kolam pribadi. Berita buruknya cuma satu, mukaku gosong sampe sekarang, sampe 10 hari kemudian.
happy diver leafcrazy monkey 174crazy monkey 174happy diver leaf

Gak selesei sampe situ, tanggal 17 maret aku mulai masuk ILETS preparation. Yes, akhirnya keinginan les inggris yang sebener-benernya kesampean. Setelah berbulan-bulan bergelut sama kerjaan, akhirnya punya aktifitas baru, kelas IELTS. Yang bikin seneng adalah, semua, aku tekanin lagi, semua temen-temen di IELTS pada baik-baik, nyambung, ah, berasa playgroup deh :D Semoga mereka semua bisa lulus IELTS dan scorenya cukup dengan purpose mereka masuk kelas IELTS.

bye leafvictory sign leafbye leaf

Hari ini les IELTS lagi, wish me luck :D

ditulis di penghujung bulan ulang tahun.
24 maret 2014.
I love you, March.
in love leaf